Hindari Cedera Olahraga pada Tendon Achilles
28 November 2017

Keluhan pada muskulosketal atau dikenal dengan sistem gerak yang terdiri dari rangka, otot, dan sendi sebagai penopang tubuh, kerap terjadi akibat cedera olahraga. Penyuka olahraga contact sport seperti basket dan sepakbola yang mengharuskan untuk banyak berlari dan melompat misalnya, sangat rentan terhadap cedera tendon Achilles.

Tendon Achilles merupakan gabungan dari tiga otot besar di betis, yaitu gastroknemius medial dan lateral, serta soleus, yang fungsi utamanya adalah mengangkat tumit kaki ke atas. Pada aktivitas berjalan saja, tendon Achilles bisa mendapatkan beban sampai dengan 125 persen berat badan, apalagi saat beraktivitas olahraga berat, seperti berlari.

Dalam contact sport, aktivitas berlari ini akan ditambah dengan trauma kontak, misalnya karena terkena tackle atau terkena sepatu pemain lain. Apabila hal ini berlangsung terus menerus, maka dapat menimbulkan kelemahan pada tendon tersebut dan mengakibatkan ruptur atau sobekan.

Cedera tendon Achilles sangat sulit untuk dicegah pada olahraga kontak. Apabila timbul nyeri pada bagian tersebut, sebaiknya segeralah istirahat untuk memberi kesempatan pada tendon untuk self-recovery. Tindakan memberi suntikan pada tendon Achilles adalah suatu hal yang tidak dianjurkan, terutama suntikan steroid. Hanya pada kasus tertentulah dapat diindikasikan penyuntikan pada selubung tendon Achilles, misalnya pada proses tendinitis Achilles, yang sebaiknya dilakukan dengan tuntunan USG muskuloskeletal.

Gejala cedera tendon Achilles yang paling umum di antaranya adalah sakit luar biasa pada otot kaki bagian bawah, nyeri saat berjalan, pembengkakan pada betis, dan tidak bisa berjingkat. Bila sudah terjadi sobekan total, maka akan disarankan untuk dilakukan tindakan penjahitan pada tendon tersebut. Penjahitan ini dapat dilakukan dilakukan secara minimal invasive, maupun secara konvensional, yaitu open surgery. Jika tidak memungkinkan untuk dilakukan pembedahan, maka tindakan konservatif pun dapat dipertimbangkan, dengan dilakukan pemasangan serial gips bertahap.

dr. Dimas Radhitya Boedijono, Sp. OT (K)

Dokter Spesialis Bedah Ortopedi Konsultan Foot & Ankle

RS Pondok Indah - Bintaro Jaya

Berita Terkini
Khitanan Massal RS Pondok Indah Group Di Bintaro Jaya
Tingkatkan Kepedulian Terhadap Kanker Payudara, RS Pondok Indah Selenggarakan Charity Run
RS Pondok Indah Group Apresiasi Dedikasi Para Dokter
RS Pondok Indah, Yayasan Puspita, Dan Perempuan Untuk Negeri Gelar Khitanan Massal Di Cisarua, Bogor
CSR HUT Ke-30 RS Pondok Indah Belajar Cuci Tangan, Belajar Lebih Sehat

RS PONDOK INDAH – PONDOK INDAH & PURI INDAH - TELKOMSEL POIN

Health check up rutin adalah langkah awal untuk menjaga kesehatan Anda. Mengetahui keadaan atau kondisi tubuh sejak dini menjadi sangat penting. Oleh karena itu, health check up perlu rutin dilakukan minimal setahun sekali. Dapatkan potongan Rp. 500.000,- untuk paket pemeriksaan kesehatan Men / Women / Cardiac Screening di Executive Health Check ...

Vol 37