Perubahan Fisik dan Metabolik yang Terjadi pada Proses Menua
30 January 2018

“Beautiful young people are accident of nature,

but beautiful old people are works of art.” - Eleanor Roosevelt

Apa yang terjadi pada tubuh Anda ketika mengalami proses penuaan? Kesuburan manusia akan mulai menurun sejak usia 35 tahun. Menopause (kegagalan dari indung telur untuk menghasilkan hormon estrogen dan progesteron) umumnya mulai akan terjadi antara usia 49 - 52 tahun.

Proses pembentukan Plak Aterosklerosis (penyempitan dinding pembuluh darah oleh penumpukan lemak) sudah mulai akan terjadi sejak manusia dilahirkan. Sebanyak 33 persen individu berusia 16-20 tahun sudah menunjukkan keberadaan Plak Aterosklerosis pada pembuluh darahnya, 52 persen pada individu berusia 21-25 tahun, dan 69 persen pada individu berusia 26-39 tahun.

Demensia (penurunan daya ingat) akan terjadi bersamaan dengan proses menua, dengan 3 persen dari individu berusia 65-74 tahun mengalami gangguan ini, 19 persen pada individu berusia 75-84 tahun, dan lebih kurang setengah populasi individu berusia lebih dari 85 tahun.

Sekitar sepertiga individu berusia 65-74 tahun akan mengalami gangguan pendengaran, dan meningkat hingga mencapai hampir setengah dari populasi individu berusia lebih dari 75 tahun. Di atas usia 80 tahun, hampir setengah individu akan mengalami katarak.

Kepadatan tulang akan berkurang mulai usia antara 30-35 tahun. Osteoporosis terjadi pada 15 persen individu berusia di atas 50 tahun dan 70 persen pada individu yang berusia di atas 80 tahun. Fungsi imunitas manusia menurun bersamaan dengan bertambahnya usia, meningkatkan risiko individu tersebut untuk lebih mudah mengalami infeksi dan kanker.

Kemampuan kerja insulin menurun dan resistensi insulin meningkat bersamaan dengan bertambahnya usia, meningkatkan risiko individu berusia lanjut untuk mengalami gangguan regulasi gula darah, kegemukan, gangguan kolesterol, dan peningkatan tekanan darah.

Bagaimana Proses Penuaan Terjadi?

Teori Kerusakan Genetik. Pada teori ini, proses menua terjadi akibat adanya akumulasi kerusakan pada rantai DNA (Deoxyribonucleic Acid) yang berakibat pada kegagalan sistem biologis mempertahankan bentuk dan fungsi sel. Kerusakan ini dapat dipengaruhi faktor internal maupun eksternal/ lingkungan, utamanya input kalori, aktivitas hormon pertumbuhan, serta rantai transportasi elektron di mitokondria.

Teori Penuaan Terprogram. Menurut teori ini, penuaan suatu proses yang secara genetik sudah terprogram, ditandai adanya pemendekan dari ujung kromosom. Perjalanan hidup manusia merupakan suatu kontinuitas terjadwal.

Kiat-kiat Menghadapi Proses Menua

Menjaga asupan nutrisi agar tidak berlebih, dengan mempertahankan asupan diet sesuai kebutuhan. Mencukupi kebutuhan tubuh akan asupan makronutrien dan mikronutrien yang sesuai. Tidur dalam jumlah waktu yang cukup. Individu yang rata-rata tidur antara 6 hingga 7 jam setiap malamnya memiliki angka harapan hidup paling panjang. Latihan fisik dalam dosis menengah hingga berat dapat mencegah proses penuaan dan menurunkan risiko kematian. Menghindari diri dari stres dalam jangka waktu yang panjang dapat memperlambat proses penuaan. Imunisasi dapat mencegah atau mengurangi terjadinya infeksi akibat penurunan fungsi imunitas.

dr. Wirawan Hambali, Sp. PD

Dokter Spesialis Penyakit Dalam

RS Pondok Indah - Puri Indah

Berita Terkini
Solusi Minimal Invasive Untuk Penanganan Masalah Kesehatan
Wajah Baru Women & Fetal Diagnostic Center Dan Klinik Anak RS Pondok Indah – Pondok Indah
Mom’s Gathering RS Pondok Indah Group
Deteksi Dini Skoliosis
Hindari Cedera Bahu Dan Kaki Akibat Olahraga

RS PONDOK INDAH GROUP - COMPLIMENTARY NEWBORN PHOTO SESSION BY BABY AXIOO

Peristiwa kelahiran sang buah hati tentunya adalah momen istimewa yang tak terlupakan. Abadikan kenangan terindah momen kelahiran si kecil bersama Baby Axioo. Dapatkan sesi foto dan merchandise cantik dari Baby Axioo, gratis untuk Anda yang melahirkan di semua rumah sakit RS Pondok Indah Group. Penawaran istimewa ini berlaku untuk Anda yang melah...

Vol 40