Kenali Manfaat dan Komplikasi Khitan
28 June 2019

Masa liburan sekolah biasanya dimanfaatkan oleh para orangtua untuk membawa anak laki-lakinya untuk dikhitan. Khitan, sunat, atau sirkumsisi pada dasarnya adalah pemotongan sebagian dari preputium (kulit yang menutupi penis) sehingga keseluruhan glans penis menjadi terlihat. Tindakan ini biasa dilakukan pada usia anak-anak menjelang akil balig pada umat Islam. Namun, kini, tak jarang juga orangtua yang mengajak anak laki-lakinya untuk dikhitan sejak usia balita, meskipun tanpa adanya indikasi medis.

Indikasi

Sebagian besar operasi khitan dilakukan bukan berdasarkan alasan medis, tapi lebih ke arah keagamaan, adat istiadat, dan budaya. Namun, sebagian lagi dilakukan akibat adanya indikasi medis, di antaranya dilatarbelakangi oleh:

Fimosis yang patologis (karena penyakit). Fimosis merupakan kulup penis yang melekat kencang pada kepala penis sehingga tidak dapat ditarik ke belakang melewati kepala penis. Kondisi ini umum terjadi pada anak berusia dua hingga enam tahun. Seiring waktu, kulup penis seharusnya mulai terpisah dari kepala penis secara alami. Namun, bagi beberapa anak, kulup penis masih belum dapat ditarik ke belakang hingga usia 17 tahun. Fimosis ini biasanya berhubungan dengan peradangan pada kepala penis (balanitis) dan peradangan pada kulup dan kepala penis (balanopostitis) yang terjadi secara berulang. Fimosis masih dianggap wajar dan tidak menimbulkan masalah selama terjadi saat masih bayi dan balita.

Terjadinya infeksi saluran kemih berulang.

Adanya paraphimosis, yakni keadaan di mana preputium yang telah ditarik ke bagian belakang, tidak dapat dikembalikan pada posisi semula.

 Manfaat khitan

Khitan dapat menurunkan risiko terjadinya infeksi pada saluran kemih, serta menjaga agar balanitis dan balanopostitis tidak terjadi. Khitan juga dapat mencegah terjadinya fimosis dan paraphimosis, yaitu ketika kulup tidak bisa ditarik kembali dan terjebak di sekitar ujung penis.

 Teknik khitan

Terdapat dua cara tindakan operasi bedah khitan yang biasa dilakukan:

  1. Secara konvensional, yakni dengan memotong kulit yang menutupi glans penis, kemudian menjahitnya.
  2. Smart clamp, yakni metode menghentikan aliran darah ke preputium sehingga mengalami kematian dan akhirnya terlepas sendiri. Pengerjaan metode ini membutuhkan waktu yang lebih lama dibandingkan yang pertama.

Sebelum melakukan tindakan khitan, anak biasanya diberikan anestesi lokal. Sedangkan pada khitan bayi dan balita, biasanya dilakukan anestesi umum, supaya memudahkan dokter untuk melakukan tindakan.

Komplikasi khitan

Meski tergolong tindakan yang tidak terlalu sulit, operasi khitan masih dapat memiliki risiko komplikasi sebagai berikut

  • Infeksi luka operasi

Sangat jarang terjadi (kurang dari lima persen). Jika terjadi, pemberian antibiotika oral dan mandi teratur dapat mengurangi infeksi tersebut.

  • Perdarahan

Jika terjadi perdarahan ringan di sela-sela jahitan khitan dan tidak sampai mengalir, atau perdarahan yang terjadi saat anak ereksi di pagi hari pada satu sampai dua hari pertama setelah tindakan, maka perdarahan tersebut masih dianggap normal. Cukup dikeringkan dan dioles salep antibiotika topikal untuk membantu proses penyembuhan dan mencegah infeksi perdarahan tersebut. Namun, apabila setelah khitan ditemukan perdarahan yang tidak wajar dengan jumlah banyak, serta mengalir tidak berhenti setelah ditekan dengan kain kassa, segera konsultasikan dengan dokter.

  • Meatal stenosis

Yaitu penyempitan atau perlekatan pada muara saluran berkemih. Keadaan tersebut dapat terjadi pada 11 persen kasus pasien khitan. Pada bayi, hal tersebut berhubungan dengan dermatitis yang disebabkan karena kontak dengan popok sekali pakai (diapers), sedangkan pada anak yang lebih besar hal ini berhubungan dengan balanitis xerotica obliterans (BXO).

Sebelum mengajak buah hati Anda untuk khitan, jangan lupa berkonsultasi dahulu ke dokter spesialis anak Anda, ya.

 

dr. Yessi Eldiyani, Sp. BA

Dokter Spesialis Bedah Anak

RS Pondok Indah – Bintaro Jaya

 

Berita Terkini
Seminar "Cone Beam Computed Tomography: Digital Dentistry Is The Future"
Solusi Minimal Invasive Untuk Penanganan Masalah Kesehatan
Wajah Baru Women & Fetal Diagnostic Center Dan Klinik Anak RS Pondok Indah – Pondok Indah
Mom’s Gathering RS Pondok Indah Group
Deteksi Dini Skoliosis

RS PONDOK INDAH GROUP - COMPLIMENTARY NEWBORN PHOTO SESSION BY BABY AXIOO

Peristiwa kelahiran sang buah hati tentunya adalah momen istimewa yang tak terlupakan. Abadikan kenangan terindah momen kelahiran si kecil bersama Baby Axioo. Dapatkan sesi foto dan merchandise cantik dari Baby Axioo, gratis untuk Anda yang melahirkan di semua rumah sakit RS Pondok Indah Group. Penawaran istimewa ini berlaku untuk Anda yang melah...

Vol 43